home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
LOUNGE
HOW IT WORKS
HOW TO BE DFF OF THE WEEK
TERMS OF USE
CONTACT US
  • Latest
  • Most Viewed
  • Most Loved
  • A-Z
  • My Fanfiction
  • My Subscriptions
  • My Subscribers
  • Create New Fanfiction
Fan Fiction > [ONE SHOT]; I Still Choose You

[ONE SHOT]; I Still Choose You

Share:
Author : xiuminseok99
Published : 03 Mar 2014, Updated : 03 Mar 2014
Cast : Do Kyungsoo, You
Tags :
Status : Complete
0 Subscribes |1147 Views |0 Loves
[ONE SHOT]; I Still Choose You
CHAPTER 1 : [ONE SHOT]; I Still Choose You

Ceweknya Do udah nungguin Do dari satu setengah jam yang lalu di Plaza Widya. Hari ini mereka udah janjian buat makan malem bareng di restoran favorit ceweknya di Braga. Tapi Do gak muncul-muncul juga, padahal udah hampir maghrib. Do janjinya kelar urusan himpunan jam lima sore. Di telponin juga gak bisa, kayanya batrenya abis.

 

Ceweknya udah mulai bete. Capek juga gini terus kalo pacaran, selalu ceweknya yang nungguin Do. Awalnya ceweknya bisa maklum sih, tapi akhir-akhir ini kok Do lebih fokus ke organisasi himpunannya daripada dia. Mungkin emang sekarang waktunya buat bikin Do nyadar kalo ceweknya juga capek gini terus. 

 

Yo, kamu masih lama ya? Aku balik aja ya, Yo.

 

Ceweknya nge-line Do. Gak ke-delivered sih soalnya kan handphone-nya Do mati. Tapi bodo amatlah, ceweknya juga terlalu capek buat nyamperin Do dulu.

 

Meanwhile, Do masih sibuk ngomongin kegiatan himpunan sama anggota lainnya. Pas gak sengaja ngecek jam, Do kaget ternyata udah mau jam setengah tujuh aja. Do langsung ngecek handphone-nya, dan dia baru sadar kalo handphone-nya mati. Shit. Pasti ceweknya udah nungguin lama banget. Do langsung izin cabut duluan, biarin deh hasil rapatnya nanti dia bisa tanya aja ke sekretaris himpunan. Do lari dengan pemikiran ceweknya masih nungguin dia disana. 

 

Tapi ternyata nggak. 

 

Do ngos-ngosan. Kemana nih ceweknya? Do langsung cabut ke mobilnya dia. Pikiran dia cuma satu; dia harus cepet-cepet ke kosan ceweknya. Mungkin ceweknya udah balik.

 

Gak sampe sepuluh menit Do udah sampe depan kosan ceweknya. Do nelpon ceweknya.

 

Gak diangkat.

Do nyoba nelpon lagi. 

Gak diangkat juga.

 

Do kesel. Terpaksa dia make cara ini nih.

 

"PACAAAAAAAAR!" Do teriak dari depan gerbang kosan, ngarep pacarnya bisa denger suara dia. Untung jendela kamar pacarnya ngearah ke gerbang kosan, jadi gak mungkin pacarnya gak denger Do.

"PACAR TURUN SINIIII!"

Orang-orang disekitar kosan mulai ngeliatin Do. Berisk. Udah malem gini Do teriak-teriak. Tapi Do gak peduli, yang penting dia bisa ketemu pacarnya-- yang Do yakin lagi marah sama Do. 

 

"PACAAAAAAR!"

 

Gak lama kemudian ada cewek keluar dari pintu kosan. Do lega dikit pas ngeliat. Benerkan ceweknya udah balik ke kosan. 

 

Ceweknya belom bukain gerbang. Cuma berdiri doang, ngeliat muka Do juga cuma dari celah-celah gerbang doang.

 

"Kenapa?"

"Maaf handphoneku tadi mati, aku lupa ngecek jam..."

"Segitu asiknya, ya?"

Do diem. Mukanya bingung. Do ngerti sih, maksud pertanyaan ceweknya apa. Cuma Do bingung jawabnya gimana. 

"Kamu lebih bahagia rapat himpunan daripada makan malem sama aku?" 

"Nggak gitu...."

"Nggak gitu gimana, Yo..."

"Please kamu keluar dulu, dong."

"Aku nggak mau. Aku marah sama kamu."

"Iya aku tau kamu marah sama aku, gapapa. Emang salah aku. Tapi seenggaknya buka dulu gerbangnya, baru kamu mau mukul-mukulin aku juga gapapa."

Ceweknya yang diem sekarang. Nggak gerak. Gak mau bukain gerbang. Gak segampang itu maafin Do. 

 

"Car?"

"Kamu kira aku gak capek tiap hari yang nungguin kamu selesai sama urusan himpunan dan segala macem organisasi kamu? Kamu kira aku gak jealous kalo kamu lebih mentingin rapat organisasi tiap hari Sabtu aku ajakin jalan? Aku capek. Aku ngerasa kamu lebih mentingin semua kegiatan kampus kamu daripada aku."

Do ngehela napas, he brushes his hair with his fingers full of depression,

"Kamu gak ngerti, aku juga kesiksa, Car. Kamu kira aku gak mikirin kamu kalo lagi rapat? Aku tau kamu nunggu sendirian, aku takut kamu kenapa-kenapa. Tapi gimana, aku ketua himpunan. Tanggung jawabku gede, aku gak bisa seenaknya gak ikutan semua kegiatan semauku."

Ceweknya udah mau mewek. Matanya berkaca-kaca nahan nangis. Rasanya Do mau banget meluk ceweknya. Tapi gerbangnya belom dibukain juga. 

"Yaudah," suara ceweknya udah bergetar, "Mulai sekarang kamu fokus aja sama himpunan kamu."

DEG! Rasanya jantung Do langsung berhenti.

"Maksud kamu apa?"

"Ya kamu gak usah peduliin aku lagi. Daripada fokus kamu kebagi dua. Gak usah chat-chatin aku lagi, gak usah nelpon-nelponin aku lagi, gak usah ke kelasku lagi, gak usah ketemu aku lagi," Akhirnya air mata ceweknya jatoh juga, "Kita gak usah berhubungan lagi aja, Yo."

 

Heart wrenching; Jaw dropping. Rasanya perut Do kayak di tonjok. Kaki Do langsung lemes, napasnya langsung kerasa berat. 

 

"Maksud kamu... kamu mau putus?"
Ceweknya diem. Cuma kedengeran suara orang nangis doang. Untung orang-orang di sekitar kosannya udah pada masuk ke dalem rumah semua, jadi mereka gak jadi tontonan. 

 

Do gigit bibir, dia juga nahan air matanya yang udah mau keluar. Kepalanya panas, hatinya panas. Do tau ini salah dia yang terlalu fokus sama rapatnya tadi sampe lupa ada janji sama pacarnya. Tapi ini baru kejadian sekali. 

 

"Aku nggak mau," Do ngedeket ke gerbang, tangannya masuk lewat celah pager, pengen ngeraih tangan pacarnya, "Aku gak bisa. Aku sayang sama kamu."

"Kamu sayang sama aku tapi aku bukan yang paling penting buat kamu, Yo."

"Kamu salah, kamu gak ngerti.” Do’s voice is shaking.

“Kamu yang nggak ngerti.”

“Buka gerbangnya, please.”

“Nggak mau.”

“Buka gerbangnya atau aku buka paksa.”

“Aku teriak kalo kamu buka paksa gerbangnya.”

 

But Do doesn’t care. Tangannya berusaha ngeraih gagang kunci gerbangnya—yang ternyata gak digembok. Do senyum, mungkin dia dibantu Tuhan hari ini biar dia bisa ngeperbaikin hubungannya mereka lagi—atau emang pacarnya adalah jodohnya dan Tuhan gak mau mereka pisah.

 

Pacarnya kaget ternyata gerbangnya gak dikunci, sebelum Do ngebuka gerbangnya pacarnya udah mau teriak, “JANGAN MA—“

 

Tapi Do udah masuk.

And as soon as there is no gate between them, Do langsung ngepeluk ceweknya. Do tau there are no words that could bring her calm except his warm hug.

“Don’t do this to me… please… aku sayang banget sama kamu and you’re indeed important to me… it’s just I couldn’t manage my time well…”

Makin lama pelukan Do makin erat. Ceweknya cuma bisa nangis. Gak boong, ceweknya juga masih sayang banget sama Do. She knows she just made a stupid decision based on temporarily situation. Dia bisa ngasih kesempatan buat Do lagi.

 

Do ngelepas pelukannya and looks straight into his girl’s eyes,

“Please?” His puppy eyes asking for a chance.

 

“Aku gak mau nunggu lebih dari lime menit…” Kata pacarnya pelan

Do senyum, rasanya lega banget denger ceweknya ngomong gitu. Do ngangguk, dia janji gak bakal ngebiarin ceweknya nunggu lama lagi. Kalo bisa dia gak bakal ngebiarin ceweknya nungguin dia lagi.

 

“Aku mau ngundurin diri jadi ketua himpunan aja.”

Ceweknya kaget ngeliatin Do. Yakali nih orang seenaknya ngelepasin jabatan. Ceweknya geleng-geleng, “Nggak boleh! Gila kamu ih gak bertanggung jawab!”

Do ketawa, “Terserah aku dong, kan aku yang jadi ketuanya. Kalo aku mau resign ya udah.”

“Gila kamu ah.”

“Iya gara-gara kamu.”

Ceweknya melototin Do, “POKOKNYA JANGAN RESIGN NANTI AKU YANG DISALA—“

Belom sempet nyelesain kalimatnya, omongan ceweknya udah dipotong sama a light kiss on her lips. Ceweknya diem. Her complaint changed with a smile on her lips.

 

“Mulai sekarang kamu gak perlu nungguin aku lagi, oke?”

POPULAR FANFICTION

BERITA PILIHAN

COPYRIGHT 2022 DREAMERS.ID PUBLISHED BY DREAMERS NETWORK