home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
LOUNGE
HOW IT WORKS
HOW TO BE DFF OF THE WEEK
TERMS OF USE
CONTACT US
  • Latest
  • Most Viewed
  • Most Loved
  • A-Z
  • My Fanfiction
  • My Subscriptions
  • My Subscribers
  • Create New Fanfiction
Fan Fiction > MY HOME

MY HOME

Share:
Author : gatsebeun
Published : 02 Feb 2017, Updated : 20 Jul 2019
Cast : Julian Daneshwara aka Jinyoung; Anaya Athira aka Nayeon.
Tags :
Status : Complete
2 Subscribes |2303 Views |2 Loves
MY HOME
CHAPTER 1 : My Home

July, 2013.
Hari ini, Julian resmi jadi salah satu siswa di SMAN 229 Bandung, yang katanya sih SMA favorite se-antero Bandung, hehe. Beruntung banget sih Julian bisa masuk ke sini karena emang sekolah impian dan gak terlalu jauh dari rumah nya.
Di hari yang sama, seorang cewek yang namanya Naya, lagi duduk-duduk cantik di kantin sama teman-teman barunya. Jangan heran kalo Naya bisa langsung akrab sama orang baru, karena Naya emang orangnya friendly banget.
“Semua ayo kumpul di lapangan. Dalam hitungan ke 10 semua sudah harus ada di lapangan!”
“1! 2!”
“Eh Nay, ayo cepetan ke lapangan. Udah mau mulai tuh”
“Sebentar tinggal bayar,”
“Gue duluan ya,”
“Iya iya,” katanya sambil mengangguk.
“4! 5!”
“Ibu makasih ya makanannya!” kata Naya sambil melontarkan senyuman
“Ya, samasama Ndok,”
“7! 8!”
Bruukk
Karena terburu-buru, akibatnya Naya menabrak seseorang, “Eh maaf ya maaf,” yang  kemudian Naya langsung melenggang pergi tanpa melihat atau mendengar sepatah kata pun  dari si tertabrak.
Tepat dalam hitungan ke 10, Naya sudah sampai di lapangan.
Begitupun Julian, yang tadi habis ditabrak seseorang.

 

Agustus, 2013.
Julian masih di dalam kelas padahal sudah jam istirahat. Dia merasa malas ke kantin di awal-awal waktu karena pasti disana berisik banget dan riweh. Sifat Julian memang begitu, enggak suka tempat yang berisik dan rame. 8 menit sebelum jam istirahat habis, dia pergi ke kantin dan cuma mau beli sandwich isi smokebeef dan 1 gelas es teh manis. Cuma dengan sandwich isi smokebeef dan es teh manis aja udah cukup, hidup nya se-simpel itu.

Sedangkan Naya, dari awal jam istirahat sampai habis waktu selalu nongkrong di kantin. Naya itu suka tempat rame, karena menurut Naya, dia merasa aman kalau ada banyak orang.  Menu makan siang Naya pun juga se-simpel itu. Kalau hari senin dan kamis dia selalu beli nasi bakar, hari lainnya ya kalau gak soto ayam, indomie, pecel ayam terus minumnya bubble greentea favorite nya.

 

22 September 2013.
Hari ini hari ulang tahun Naya, tepat di hari senin yang juga hari favorite nya. Handphone Naya udah rame dengan pesan-pesan ucapan selamat ulang tahun dari teman-temannya.
2 Message Received
-NAYAAAAA HAPPY BIRTHDAY!!<3 AKU SAYANG KAMU
wish u all the best, much love from me and Jiha, see u at school 
-NAYYYYYYY SELAMAT HARI LAHIR! Semoga panjang umur, sehat terus. Ya pokoknya yang baik2 buat lo lah wkwkwk jangan lupa gue sama Dhiya di traktir ya ehehehe


Naya hanya tersenyum melihat 2 pesan dari sahabatnya, Dhiya dan Jiha yang walaupun isi pesannya sudah sangat mainstream dan singkat tapi sangat bermakna buat Naya.


Di lain tempat, Bunda nya Julian sedang menyiapkan sarapan pagi untuk keluarganya. Menu khusus untuk yang lagi berulang tahun, sup rumput laut. Kenapa sup rumput laut? Karena Bunda nya maniak drama korea, alasan simpel.
“Julian, sup rumput laut nih khusus buat kamu hehe. Selamat ulang tahun ya sayang, semoga kamu sukses terus.”
“Jul, habede ya. semoga bisa seganteng abang wehehe.”
“Ayah selalu berdoa buat kesuksesan kamu sama Taki, selamat ulang tahun Nak.”
Julian tersenyum bahagia, dan bersyukur bahwa keluarga nya masih mengingat ulang tahun nya.


Julian membuka handphone dan melihat ada beberapa pesan masuk.
DAPET7 Group
6 Message Received
-WOY JUL HABEDE YA
-EH YANG LAHIRNYA BULAN ‘JULI’AN WKWKWKW SELAMAT ULANG TAHUN
-Bang Lian selamat ulang tahun yaaa, jangan lupa kita di traktir
-Yoi benar sekali Yog
-Bang habede bang, semoga panjang umur sehat terus yee
-Intinya jangan lupa traktir kita lah wkwkwkwkw


Julian lagi-lagi hanya tersenyum geli melihat kelakukan 6 sahabat nya.

 


November, 2013.
Hari ini Julian merasa was-was karena pengumuman final untuk menjadi anggota OSIS akan diumumkan. Julian sih yakin bakal keterima, tapi tetap aja dia merasa was-was.
Sedangkan Naya, di lapangan indoor lagi ikut tes untuk masuk jadi anggota cheers. Naya emang jago banget nari, dan karena enggak ada ekskul tari, jadi dia mutusin untuk masuk cheers aja. Naya positif bisa masuk jadi anggota cheers.

 

Sore hari nya, di papan mading di tempel pengumuman untuk anggota-anggota baru dari masing-masing ekskul dan juga OSIS.


Terpampang dengan jelas nama:
Anaya Athira – Ekskul cheers
Dan juga
Julian Daneshwara – Anggota OSIS Divisi IV
Mereka berdua lolos.

 


Februari, 2014.
Saat jam istirahat mulai, Julian langsung menuju kantin untuk menemui Arka, sahabatnya yang sama-sama ada di Divisi IV yang kerjaannya ngurusin urusan ekskul-ekskul di sekolah.
“Jul, nanti pulang sekolah kita ke ekskul basket, voli, cheers sama bulu tangkis ya. Sisanya biar yang lain aja, gue udah bilang ke yang lain. Btw kita ngedata apaan sih nanti?”

“Oke Ka. Jadi tuh kemaren gua nanya sama Kak Juna, kita tuh bakal ngedata alat-alat perlengkapan ekskul mereka, anggota yang masih aktif ada berapa, sama ngedata kira-kira mereka bakal ikut lomba apa aja dalam kurun waktu sampai bulan april nanti.”
“Hoooo begitu. gue baru paham banget dah ehehe,” kata Arka sambil menggaruk kepala.
“Yee, lo mah kerjaannya nyari cewek terus sih makanya gak paham,” Julian meledek Arka.
Yang kemudian mereka berdua langsung memesan makanan karena perut udah gak bisa ditolelir lagi.

Pulang sekolah, Arka dan Julian langsung mulai kerja. Dimulai dari ekskul basket, terus bulu tangkis, voli dan cheers yang terakhir.
“Ka, gua ngedata alat ya. Lo disini aja,”
“Sip sip, gampang,”
Julian langsung pergi ke gudang alat-alat perlengkapan cheers, dan dilihat nya disana ada cewek yang lagi ngebersihin alat-alat nya. “Kayanya dia lagi piket, gua tanya sekalian aja deh sama dia,” katanya dalam hati.

“Eh sorry nih ganggu, gua dari Divisi Em—“
“Eh iya kenapa, oh OSIS ya. Mau nanya-nanya soal alat kan?”
“I...ya. Rincian nya apa aja ya?”
“Bentar-bentar, sini gue tulisin aja deh. Pegel kan lo daritadi udah nulis,”

Naya langsung mengambil kertas nya dari tangan Julian, dimana Julian cuma bisa ngangguk pelan dan agak kebingungan.

“Nih udah. Lengkap selengkap-lengkapnya.”
“Makasih ya, kalo gitu gua—“
“Eh bentar, lo anak kelas 10 kan ya? gue takut salah ngira orang, takut nya lo kelas 11 gitu,”
“Gua kelas 10 kok,”
“Btw lo kelas apa? Kok gue belum pernah liat lo ya,”
“Gua IPA 1,”
“Wiii, pantes anak pinter toh. Padahal kelas kita sebelahan tapi gue gak pernah liat lo. Kenalin gue Naya, lebih lengkap nya Anaya Athira.”
“Eh? Gua Julian Daneshwara, panggil aja Julian.”
“Oh elo yang namanya Julian, astaga. Temen-temen gue tuh ya suka pada ngomongin lo tau gak sih. Katanya ada anak IPA 1 yang ganteng, namanya Julian gitu. Emang bener ganteng sih ternyata,” Naya yang sadar dengan apa yang diucapkannya, langsung menundukkan 
kepala. Naya ngerasa bodoh banget karena udah bilang Julian ganteng secara terang-terangan, di hari pertama mereka ketemu gitu.


Julian rasanya ingin tersenyum, tapi ia tahan sekuat-kuatnya.


“Eh? Iya makasih. Eh gua duluan ya, temen gua udah nunggu diluar.”
“Oh iya silahkan.”
Julian pun keluar dan pergi meninggalkan Naya sendiri di gudang.

 


April, 2014.
Semenjak Julian dan Naya saling berkenalan 2 bulan lalu, di gudang, mereka menjadi saling sapa satu sama lain saat bertemu. Bahkan sahabat-sahabat Julian kadang masih merasa heran, kok bisa seorang Julian ramah sama cewek padahal biasanya suka susah ngasih senyum doang. Sedangkan sahabat-sahabat Naya selalu merengek minta dikenalkan pada Julian.
“Ih apaansi kalian, iya gue akuin dia emang ganteng. Tapi kalian gausah ngemis gitu dong hahaha,”
“Yee mentang-mentang udah kenalan sombong banget lu ah Nay,”
“Mendingan lo sama temen-temen nya Julian aja noh, kan banyak ada 6 tuh. Bisa lo bagi kan jadi 3 3, nah gue nya sama Julian deh,”

Ups Naya keceplosan. Tapi memang itu lah kata-kata yang ada di pikirannya sekarang.

“Apaan Nay, Julian sama lo? Mana mau sih wkwkwkw,’
“Liat aja nanti, liat ya,”
“Apaan liat aja nanti,”
“Ya liat aja  nanti wkwkw,”

 

Sore hari nya, Naya ada latihan cheers, sedangkan Dhiya dan Jiha pulang duluan. Katanya hari ini latihan cheers bakal lama karena mereka mau ikut lomba di sekolah lain. Naya sih tenang-tenang aja karena dia bawa motor dan rumah nya juga gak terlalu jauh dari sekolah.
Di ruang OSIS, masih ada Julian, Jaka dan Yugi yang masih bersih-bersih ruang sekret, karena emang hari ini tugas mereka buat piket. Ya mau gak mau pulang terlambat lagi karena emang udah kewajiban.


Tepat pukul 18.00, latihan cheers selesai. Naya langsung buru-buru ke parkiran sebelum langit jadi tambah gelap. Lagi-lagi, karena terburu-buru Naya menabrak seseorang yang ternyata adalah Julian.
Bruukk
“Eh kok feel nya kayak yang waktu tabrakan di kantin sih,”
katanya dalam hati.
DEG DEG DEG. Naya merasa heran kenapa dia bisa begini.
“Eh Julian, maaf maaf, lagi buru-buru,”
“Iya gapapa. Lain kali pelan-pelan aja jalannya,”
“Hehe iya, sorry ya. Eh btw... lo pernah gak tabrakan sama orang di kantin waktu hari pertama masuk sekolah?”
“Hmm, kayanya sih pernah. Kenapa emang?”
“Oh gapapa, gue ngerasa kayanya waktu itu gue yang nabrak elo deh, dan belum minta maaf secara bener,”
“Kejadian udah lama, yaudahlah,”
“Hmm, okedeh. Eh gue mau ambil motor, gue balik duluan ya,”
“Iya, hati-hati Nay,”
Naya bergegas menuju ke motor nya, tapi ternyata ban motor yang tadi nya cuma kempes sekarang malah bocor.

Julian yang melihat Naya kebingungan, menghampiri Naya.
“Kenapa motor nya? Gabisa ngeluarinnya?”

“Bisa kok, tapi....ini....ban nya....,”
“Bocor ya? Kok bisa? Emang tadi lo sebelum berangkat sekolah gak ngecek dulu bocor apa engga ban nya?”
“Tadi pagi sih cuma kempes, terus karena gue mager ngepompanya jadi gue paksain, terus jadinya begini. Terus gimana dong ya gue balik nya,” kata Naya dengan raut wajah yang sedih.

Tanpa berpikir panjang, Julian berkata, “Ayo deh gua temenin dulu ke tukang tambal ban, kasian liat lo gabisa pulang,”


Naya tersenyum (sangat) lebar.

 


Juli, 2014.
Hari pertama masuk sekolah, menjadi siswa kelas 11. Julian sibuk wara-wiri ngeospek anak baru sedangkan Naya lagi-lagi cuma duduk-duduk di kantin sambil sambil pegang handphone dan terlihat mengetik sesuatu.


Jul, lo dimana? Gue cariin daritadi kok gak keliatan sih 

Gua di ruang 202


Seperti biasa, jawaban-jawaban pesan dari Julian selalu singkat, padat dan jelas, tapi mendebarkan bagi Naya. Entah kenapa.


As time flies, Julian dan Naya sekarang sudah seperti teman. Kalau istirahat mereka ber10 suka makan bareng di kantin, atau sekedar duduk-duduk di pinggir lapangan. Tau sendiri kan 
Julian paling gak suka kumpul rame-rame begitu, tapi entah kenapa Julian merasa senang. Ya merasa senang karena ada Naya yang terlibat di dalamnya.

 


Agustus, 2014.
Julian dan Naya sedang mengerjakan tugas kelompok di kelas nya. Mereka berdua sekarang sama-sama ada di kelas 11 IPA 1. Hal ini jugalah yang membuat mereka menjadi lebih dekat dari sebelumnya.
Terkadang, Naya yang mencoba untuk melirik-lirik pandang ke arah Julian yang dilihatnya selalu membaca buku. Entah buku apa yang dibaca.

Atau, terkadang juga Julian yang selalu curi-curi pandang kalau Naya lagi ngobrol dengan teman-temannya.


Dan terkadang, tatapan mata mereka saling bertemu.

 


22 September 2014.
Hari ini hari ulang tahun Julian dan Naya. Masing-masing dari mereka berdua belum ada yang tahu kalau ternyata tanggal lahir mereka sama. Seperti biasa, ucapan dari keluarga dan sahabat-sahabat mereka mengalir deras.


Di sekolah, Julian dan teman-temannya sudah berada di kantin untuk meminta traktiran dari Julian. Julian sih enggak masalah selama harga makanannya belum mahal-mahal amat. Dari kejauhan, Galang (teman Julian) melihat Dhiya berjalan menuju kantin dengan Jiha dan Naya.
“Dhiy, sini!”
“Eh? Galang!”
Mereka bertiga pun langsung menuju meja yang ditempati Julian.
Dan mata Julian secara refleks menatap Naya yang berdiri tepat didepannya.
“Dhiy, si Julian lagi ulang tahun nih, mau makan apa?”
“Elo Lang, udah kaya lo yang mau bayarin aja dah,” sahut Bima
“Gapapa, iya kan Jul?” katanya sambil melihat ke arah Julian.
“Iya gapapa, pesen aja.”
“Eh bentar, hari ini Naya juga ulang tahun loh, kok bisa samaan sih kalian berdua,” kata Jiha yang tangannya langsung menunjuk–nunjuk ke arah Julian dan Naya.
“Wah konspirasi,”
“Kembar yang terpisah ya lu berdua, eh tapi gak mirip,”
“Ih engga kocak, jodoh namanya,”
“Ehiya, jodoh tuh lu berdua tandanya,”
Ketika teman-temannya meledek mereka, Julian dan Naya hanya bisa ikut tertawa.


Malam hari nya, Naya mengetikkan sesuatu di handphone nya.

-Julian hbd ya! semoga panjang umur, sehat selalu, terus urusan OSIS nya tambah lancar. Pokoknya semua yang baik-baik dah yaa hehehehehe
-btw gue gak tau kalo lo lahir tanggal 22 september juga ._. yey ada temennya wkwkwk


Makasih Nay, lo juga ya selamat ulang tahun. All the best wishes already sent to you.


Dan dari situlah mereka memulai percakapan panjang hingga larut malam. Julian yang cuma bisa memandangi layar handphone nya sebenarnya masih berharap Naya akan membalas pesan nya, tapi waktu sudah menunjukkan pukul 23:38 malam. Dan benar, Naya sudah tertidur dengan handphone ada di tangannya.

 


6 tahun kemudian
Maret, 2020.

Julian dan Naya sudah menjalin hubungan semenjak kenaikan kelas 3. Ini berarti sudah hampir menuju 6 tahun mereka bersama. Julian merasakan bahwa Naya adalah cewek yang 
enggak menye-menye, dan mandiri. Julian pun memantapkan hatinya kepada Naya.
Julian sekarang sudah menjadi sarjana di sebuah universitas di Jogjakarta. Naya juga sudah menjadi sarjana di sebuah universitas di Malang. Semenjak lulus sekolah, mereka sudah jarang sekali bertemu satu sama lain, karena hambatan jarak dan waktu, mereka berdua sama-sama sibuk dengan kegiatan kampus. Mereka mungkin hanya bisa bertemu sebanyak 6-7 kali dalam setahun.


Julian rasanya kangen sekali dengan Naya, begitupun Naya. Walaupun mereka terpisah, tapi mereka masih ingat janji satu sama lain sebelum mereka masing-masing merantau pergi.


Flashback
“Nay, sekarang kan kita jauh ya. Lo yang baik-baik ya disana. Fokus belajarnya biar cepet lulus. Oke?”
“Iyaaaaaa siip bos ku. Nanti kalo gue udah lulus, cepet lamar juga ya,” kata Naya sambil memberikan wajah meledek nya.
“Jauh amat sih mikirnya. Lulus aja dulu yang cepet, dan cumlaude ya kalo bisa,”

“Iya tenang ahahah lo juga ya cumlaude, masa gue doang yang cumlaude sih,”
“Iyaaa. Janji yaa, nanti 6 tahun lagi gua tagih IPK cumlaude lo,”
“Okay!”
Mereka melingkarkan jari kelinking mereka.

 


July, 2020.
Sekarang Julian sedang menuju rumah Naya. Julian akan menagih janji nya kepada Naya. Mobil range rover Julian melaju di jalan. Disamping jok mobil nya, Julian sudah menyiapkan nasi bakar dan bubble green tea favorite Naya. Hampir sampai di rumah Naya, hati Julian terasa berdegup kencang karena akan melihat Naya secepatnya.
1 message received
Nay, aku udah di depan rumah.


Naya kaget saat melihat pesan tersebut masuk karena rasanya baru saja 5 menit yang lalu mereka bercengkrama di telefon dan tiba-tiba Julian sudah sampai di depan rumah nya. Naya langsung bergegas memoleskan sedikit liptint dibibir nya dan menyemprotkan minyak wangi favorite nya. Dan tak lupa, Naya membawa ijazah wisuda nya.


“JULIAN!!!!!!!”, Naya langsung memeluk Julian dengan erat hingga rasanya dia tak mau melepas pelukan nya. Dicium nya aroma minyak wangi Julian yang juga selalu menjadi aroma favorite nya.
“Nay, jangan...kenceng..kenceng..aku susah...nafasnya...,”
“Eh astaga maaf,” Naya langsung melepas pelukannya. “Abisnya aku tuh kangen banget tau sama kamu. Mana kamu kalau malem tuh udah tidur duluan pula, kan jadi gabisa face time,”
“Heheee maaf Nay, kamu tau sendiri kan gimana kuliah aku,”
“Ohiya nih, janji aku. Lulus cumlaude, punya kamu manaaaaa,”
“Kayanya gak perlu aku kasih ijazah aku kamu udah tau deh, kan banyak tuh di berita,”
“Ih sombong males, pacar sombong huu,”
“Eh iya Nay, nih aku bawa kesukaan kamu waktu di sekolah, nasi bakar sama bubble green tea kan,”
“Ihh so sweet deh masih inget, makasih sayang ku, ih gajadi deh aneh ah pake sayang,”
“Dasar lo ah eh kamu hehe. Ohiya, aku disini juga mau nepatin janji aku sama kamu,”

“Janji yang mana lagi? Bukannya udah lulus cepet dan cumlaude?”
”Ada satu lagi kamu lupa,” kemudian Julian mengeluarkan sebuah kotak kecil dari kantong celananya. “Kan kamu yang bilang, kalo lulus cepet, kamu minta dilamar kan. Kamu sama aku udah lulus cepet, nih sekarang aku lamar, mau gak?”
“Hahahaha apaan sih kamu mah. Kayanya gausah ditanya, karena jawaban ku pasti yes.”


Kemudian mereka saling berpelukan hingga rasanya mereka berdua terasa sesak.

 

---
Julian memang bukan tipe orang yang bisa berkata-kata atau bersikap romantis, tapi Julian selalu bisa memenangkan hati Naya. Perbuatan hal-hal kecil yang dilakuin Julian buat Naya adalah sebuah perhatian yang berharga bagi dirinya. Mereka memang bukan tipe pasangan lovey-dovey, tapi setidaknya mereka ada untuk satu sama lain.


Kaena Naya adalah tempat dimana Julian akan kembali setelah pergi. Karena Naya adalah rumah bagi Julian.

 


Neoneun nae chimdaewi gachi pogeunhae
You are atop my bed, together we are cozy
Neoneun nae ochang sokcheoeom hwaryeohae
You are glamorous like the inside of my closet
Geunyang neoneun naui jip
You are just my home
You’re my home, girl.”

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

POPULAR FANFICTION

BERITA PILIHAN

COPYRIGHT 2022 DREAMERS.ID PUBLISHED BY DREAMERS NETWORK