home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
LOUNGE
HOW IT WORKS
HOW TO BE DFF OF THE WEEK
TERMS OF USE
CONTACT US
  • Latest
  • Most Viewed
  • Most Loved
  • A-Z
  • My Fanfiction
  • My Subscriptions
  • My Subscribers
  • Create New Fanfiction
Fan Fiction > I'M A LOSER, BYE BYE (LOSER, BAE BAE)

I'M A LOSER, BYE BYE (LOSER, BAE BAE)

Share:
Published : 29 Apr 2015, Updated : 25 May 2015
Cast : ChoiSeungHyun (Bigbang), Shim Yi Lin (You), Song Min Ho (Winner)
Tags :
Status : Complete
2 Subscribes |13241 Views |7 Loves
I'M A LOSER, BYE BYE (LOSER, BAE BAE)
CHAPTER 1 : MINO'S STORY

Aku melihatnya di dalam kamar, sedang memandang tempat tidur bayi yang ada disana. Aku tersenyum perih menatapnya yang menahan tangis. Aku tidak tau kesalahan ini kenapa bisa terjadi didalam kehidupanku. Aku melukai banyak orang. Aku berpikir keras. Tidak pernah sekalipun terbayangkan di kepalaku bahwa perempuan selembut dia mengandung ... ahhh aku sangat ingin membunuh diriku sendiri... perempuan ini mengandung bayi hasil kekejamanku padanya.

 

Flashback...

 

Aku melihat seorang gadis periang keluar dari apartemen Tabi hyung. Dia tidak secantik miss universe, tapi melihatnya tersenyum membuat aku sangat terpukau. Tabi hyung, yaa, seorang sepupu jauh keluarga ku. Bermarga Choi, bernama lengkap Choi Seung Hyun, panggilan akrabnya adalah Tabi. Dia baru saja pindah ke apartemen sebelah, karna ingin lebih dekat dengan tempat kerjanya. Dia tinggal sendiri saja. Tapi belakangan ini aku sering melihatnya bersama seorang perempuan. Aku yakin itu kekasihnya. Tapi pikiranku melayang ketika melihat kemesraan mereka berdua. Entah kenapa pikiran negatif selalu muncul ketika aku melihat mereka keluar dari apartemen berdua sambil tertawa riang. Aku iri dengan hyung, dia begitu tampan, juga sering di kelilingi orang orang baik. 

 

Selang beberapa waktu, tak sengaja di depan gedung apartemen aku  berpapasan dengan Tabi hyung dan kekasihnya. Dia memperkenalkan kekasihnya padaku. Perempuan itu tersenyum sangat manis. “Annyeong, saya Shim Yi Lin,” sambil menjabat tanganku dia tersenyum. Aku menyebutkan namaku. Shim Yi Lin... aku mengagumi nya dari jauh. Entah kapan aku bisa menggapainya, menggantikan hyung. 

 

Tabi hyung menitipkannya di apartemenku. Karna hyung terlambat pulang dari kantornya, dan apartemennya tidak boleh di masuki oleh sembarang orang, bahkan kekasihnya sendiri, aku heran kenapa dia begitu. Hyung menelepon aku dan mengatakan untuk berbincang dengan Shim Yi Lin sambil menunggu kepulangannya. Aku sangat senang. Aku tidak tau kenapa perempuan ini mengalihkan pandanganku. Masih banyak perempuan lain di negara ini yang mungkin lebih cantik darinya, tapi aku tetap terpukau padanya. Ku ajak dia masuk ke apartemen, ku perkenalkan pada Ibu dan Danah, adik perempuanku. Mereka awalnya mengira bahwa Yi Lin adalah pacarku, tetapi ku perjelas bahwa dia adalah pacar Tabi hyung, dan mereka hanya tersenyum. Yi Lin sangat sopan, dia hanya diam dan duduk manis di ruang tamu, tidak terlalu banyak bicara. Danah menyuruhku mengajaknya bercerita, maka aku pelan pelan bertanya tentang nya, toh tidak ada salahnya aku sedikit menggoda yeoja ini. Kami berbincang bincang, ternyata usianya 1 tahun lebih muda dariku. Aku terkejut kenapa dia mau berpacaran dengan Tabi hyung yang terpaut 7 tahun bedanya. Tapi aku tak menanyakan itu padanya, aku takut dia salah pengertian. Aku banyak bercerita juga tentang kehidupan hyung waktu kecil, karna saat masih kecil kami tinggal bersama, bertetangga juga. Shim Yi Lin banyak tertawa. Aku terbawa suasana, aku merasa hidup jika bersamanya. Aku memanggil nya dongsaeng, dan dia dengan baik memanggilku Oppa. Akhirnya hyung datang, menjemputnya. Hyung melihat aku yang sedari tadi menatap Yi Lin dengan tatapan ingin memiliki, ya, aku tau, hyung dan aku sama sama lelaki, dia tak mungkin tak tau apa arti pandangan ku ini kepada kekasihnya. Aku hanya tersenyum sinis melihat pandangan tajam hyung ketika dia akan meninggalkan aku di ruang tamu. Tatapan membunuh itu, pernah juga ku lihat sewaktu aku kecil, bermain bersamanya, aku lupa karna apa, waktu itu aku masih sangat kecil, kemungkinan SD. Dia memukulku keras, aku terluka banyak, sehingga kami di pisahkan. Mungkin itu alasan orangtuaku pindah ke kota ini, menjauhkanku dari hyung. Tapi akhirnya kami kembali lagi bersama. Hyung adalah laki laki yang cukup baik, berasal dari keluarga yang baik juga, dia tidak nakal seingatku, dia seseorang yang cerdas. Sedangkan aku... aku tidak bisa tidak mengakui nya sekarang ini... aku kurang baik, kelakuan ku liar ya tidak terlalu liar memang, tapi jika dibandingkan dengan Tabi hyung, aku masih kalah jauh.

 

Aku sudah meminta kontak sns dan nomor hp Yi Lin. Yi Lin, sepertinya dulu aku sering mendengar nama itu, tidak asing, tapi aku tidak tau dimana dan kapan. Aku termasuk seseorang yang gampang lupa, pelajaran sekolah adalah sesuatu yang dalam hitungan detik dapat kulupakan setelah mendengarnya. Apalagi nama seseorang, yang aku tidak tau dia siapa. 

Aku sering berchatting ria dengan Yi Lin, aku mulai dekat padanya. 

 

Tabi hyung ulangtahun dan merayakannya, aku melakukan sesuatu yang fatal. Aku tidak mengerti kenapa... hyung mengundangku. Diadakan di hotel yang megah, dia juga mengundang Yi Lin, tentu saja dia mengundang yeoja itu, mereka berpasangan. Aku melihat Yi Lin sangat sempurna malam itu, dia bergandengan bersama Tabi hyung, aku sangat iri pada hyung, ingin ku rebut gadis itu dengan segera dan menjadikannya milikku. Tapi aku tidak yakin apa bisa ku lakukan, karna Yi Lin sangat mencintai hyung. Banyak undangan yang datang. Namun aku memperhatikan kejanggalan. Aku melihat seorang perempuan dari jauh, sangat amat cantik, dia seperti boneka berbie, perempuan berhidung mancung, bermata agak lebar, dia sangat cantik, tubuhnya seksi menggoda. Aahh, pikiran gila ku menerawang. Ku tatap perempuan itu dari jauh, ternyata dia sedang memperhatikan Tabi hyung dan Yi Lin. Aku penasaran apa yang membuat yeoja itu tidak berhenti memperhatikan mereka. Ku lihat ke arah hyung yang menggandeng Yi Lin, dia tampak memandang perempuan itu risih. Lalu hyung melepas tangannya dari Yi Lin, membiarkan Yi Lin bercengkrama dengan yang lain. Tentu saja Yi Lin segera bergabung dengan temannya, dan hyung berjalan ke arah perempuan seksi itu. Perempuan itu memandangnya nakal. Entah kenapa malam ini, aku malah seperti mata mata saja disini. Ku putuskan untuk keluar dari pesta itu, dan kembali ke kamar hotel yang sudah ku pesan, aku ingin menginap di hotel ini 1 malam saja, karna jarak dari apartemen ke hotel ini lumayan jauh. 

Ku tinggalkan sejenak keramaian ini, padahal sebenarnya aku sangat ingin menggandeng Yi Lin. Ahh, aku lupa ternyata aku belum meninggalkan kado ku disana. Segera ku ambil kado dari kamarku dan kembali ke pesta itu. Ini hampir larut malam, aku sendirian di sini. Aku memutuskan untuk minum alkohol disana. Percuma aku datang jika tidak menikmati sedikit anggur, aku tau hyung menyediakan anggur mahal dipestanya malam ini. Aku masuk lagi ke acara itu, ku lihat tidak ada Yi Lin, ku cari sekeliling tapi tidak kutemukan. Hyung juga begitu. Aku rasa mereka telah kembali ke tempat mereka masing masing, tapi apa mungkin? Aku duduk sambil meminum anggur, entah menyedihkan, entah apa yang kurasakan saat ini. Aku cemburu hyung bersama Yi Lin. Aku tidak pernah seperti ini, jika ada yeoja yang ku suka, pastilah yeoja yang berkelas dan seksi, tidak biasa biasa seperti Yi Lin. Tapi, Yi Lin membuatku menginginkannya. Aku menginginkannya. Pikiranku mulai tak jernih, aku mabuk? Ah tidak mungkin. Tidak biasanya aku mabuk hanya meminum beberapa gelas anggur. Butuh beberapa botol anggur untuk membuatku mabuk. Tapi entah kenapa kepalaku sangat tidak baik sekarang. Aku memilih kembali ke kamar ku. Perlahan. Tidak kusangka aku melihat sesuatu saat melewati arah kamarku. Ternyata hyung ada disana. Mereka memesan kamar yang berdekatan dengan kamarku. Pintu kamar hyung terbuka? Mwo? Aku langsung masuk tanpa permisi. Kakiku yang menuntunku masuk. Aku terperangah melihat seorang gadis menangis sambil menutup mulutnya agar suaranya tidak terdengar. Ku dekati gadis itu, melihat apa yang sedang dilihatnya sehingga dia menangis tanpa mengeluarkan suara. Yi Lin babo-yaaa,,, aku melihat hyung bersama wanita seksi yang ku pandang tadi. Wanita itu terlihat seperti memaksa hyung untuk menciumnya. Hyung bersikeras menolak wanita itu, entah sudah berapa lama hyung menolaknya. Wanita itu tetap menarik leher hyung, mencoba meraih wajah hyung. Entah apa yang terjadi, wanita itu membuka pakaian minimnya. Menarik tangan hyung untuk menyentuhnya. Tidak kusangka aku melihat kejadian ini. Dengan sigap ku tarik tangan Yi Lin. Aku pusing, entah apa yang ku lakukan. Aku membawanya ke kamarku. Membiarkan nya menangis tanpa mengganggunya. Aku tidak tau perasaan apa ini. Ku bayangkan betapa bodohnya aku membiarkannya melihat kejadian tadi. Aku senang melihatnya menangis, biarlah hyung tidur dengan perempuan seksi itu malam ini, dan Yi Lin bersamaku, toh hyung sudah sering mungkin tidur dengan Yi Lin, mungkin dia bosan dan ingin berganti teman tidur. 

Ku kunci pintu kamar, aku melempar kuncinya ke arah bawah lemari dan berjalan kearah Yi Lin. Dia terlihat sangat sedih, tapi entah, dia terlihat sangat menggoda malam ini. Aku menariknya ke tempat tidur. Membanting tubuhnya kasar, dia terlihat terkejut dan menamparku. Tapi aku tidak merasa sakit, malah aku sangat ingin melakukan sesuatu padanya. Aku mencium bibirnya, lehernya, aku memegang erat tangannya yang mencoba melepaskan ku, aku melepaskan pakaiannya satu persatu, dia menangis dan teriak, tapi aku menciumnya keras. Dia mencoba melawanku, tapi kekuatannya terbatas. aku memaksanya dengan kejam. dia tidak berhenti menangis. Dia menangis terus menerus dan berteriak. Aku segera membungkam nya dengan ciumanku. Dia melawan sekerasnya. 

 

 

Aku tidak tau apa yang terjadi. Aku terbangun dan melihat semuanya berantakan, ternyata sebuah getaran dari handphone disebelahku. Kulihat jam dinding, menunjukkan jam 3 malam. Aku pusing, melihat sekeliling. Aku tidak memakai pakaian lengkap, aku melihat kamar itu, ranjang yang sangat kacau. Aku tertegun, ada noda darah di seprai itu. Aku tersadar dari semua ini. Teringat kejadian beberapa jam yang lalu. Tapi tidak ku temukan siapapun. Aku bangun, ke kamar mandi, dan melihat sesosok perempuan menangis, perempuan yang sama yang menangisi kekasihnya tadi malam. Dia tidak menggunakan pakaian apapun dan hanya membalut tubuhnya dengan selimut. Dia menutupi wajahnya. Segera aku mengambil handphone yang berdering itu. Ku buka dan menatap 132 panggilan tidak terjawab dari Tabi hyung. Handphone Yi Lin. Apa yang harus ku lakukan sekarang?! Bodohnya aku. 

 

Noda darah itu menyadarkan ku tentang sesuatu. Yi Lin sama sekali tidak pernah di sentuh oleh hyung! Apa ini? Kenapa denganku? Rasanya kepalaku ingin ku pecahkan sekarang juga. Yi Lin... maafkan aku. Tabi hyung, ampuni aku hyung. Lalu aku memakai pakaian ku lagi. Mencari pakaian yang layak untuk Yi Lin. Aku tau dia pasti sangat ketakutan. Aku ingin meminta ampun darinya sekarang juga. Aku ke kamar mandi, dan posisi Yi Lin masih tidak berubah. Aku berjalan kearahnya. Menunduk, dan mencoba memegang tangannya. Tapi dia mendorongku. Dia berteriak. Dia mengatakan dia sangat membenciku. Sangat amat membenciku. ku dengar ada yang masuk ke kamarku. Belum sempat aku melihatnya, seseorang datang dengan cepat dan langsung memukuliku keras. Hyung, yaaa... tabi hyung. Aku melihat amarahnya meluap. dia akan membunuhku. Aku tau itu. Sementara Yi Lin masih menangis. Hyung terus memukulku.

 

POPULAR FANFICTION

BERITA PILIHAN

COPYRIGHT 2024 DREAMERS.ID PUBLISHED BY DREAMERS NETWORK