SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
periscope dreamers
google plus dreamers
LOUNGE
HOW IT WORKS
HOW TO BE DFF OF THE WEEK
TERMS OF USE
CONTACT US
  • Latest
  • Most Viewed
  • Most Loved
  • A-Z
  • My Fanfiction
  • My Subscriptions
  • My Subscribers
  • Create New Fanfiction
Fan Fiction > We Can Do It!!

We Can Do It!!

Share:
Author : aziziyahsekar
Published : 31 Aug 2016, Updated : 01 Sep 2016
Cast : Jinhwan, Donghyuk, Seoyung
Tags :
Status : Complete
1 Subscribes |606 Views |1 Loves
We Can Do It!!
CHAPTER 1 : MIMPI KITA SAMA!

Suara alarm berbunyi nyaring tepat di sebelah telingaku. Kencang hingga akhirnya aku terbangun dengan terpaksa.

“Ah parah, masih ngantuk!” gumamku dalam hati

Kutarik lagi selimut sampai menutupi seluruh tubuhku. Tapi tiba-tiba…

“YA AMPUN! JANJI SAMA JINHWAN!!”

***

Jinhwan ini sahabat dekatku. Aku dekat dengannya sejak kita berdua masuk ke sekolah menyanyi 4 tahun yang lalu. Sebenarnya dia lebih tua 2 tahun dariku. Tapi gatau kenapa aku ngerasa kita seumuran dan dia pun gamau dipanggil dengan sebutan oppa.

***

Setelah selesai mandi, aku langsung mengambil handphone-ku dan bergegas menelfon Jinhwan

“Haloo? Jinhwan ka..”

“HEY! LO DIMANA? GUE NUNGGU LAMA BANGET INI!!”

“Eh sorry-sorry kesiangaannn…”

“CEPETAN KESINI ATAU GA GUE BALIK!”

“Iya jinn selaaw otw niih yaa..”

“Otw lo kan baru turun tangga,”

“Hehehee sarapan dulu bentar kalii”

“CEPET SINIII!!!”

Jinhwan langsung mematikan telfonnya. Kayaknya dia benar-benar hilang kesabaran. Aku langsung mengambil kunci mobilku dan pergi menuju café dimana aku janjian dengan Jinhwan disana.

[Di café]

“Parah banget Seoyung baru ngabarin sekarang. Gak tau apa ya nunggu tuh gak enak,” gumam Jinhwan kesal.

10 menit kemudian….

“Akhirnya sampai juga, semoga ia masih ada di dalam,” kataku berharap.

Sebenernya udah sering liat Jinhwan marah, tapi dari kemarin mood dia sedang tidak baik jadi kuharap dia tidak terlalu kesal denganku. Aku masuk kedalam café sambil mencari Jinhwan. Yap! Itu dia!

“Eh, maaf telat parah hehee kayaknya alarm gue lagi rusak tadi jadi ga kebangun” kata ku langsung duduk di kursi di depan Jinhwan

“Nunggu lo tuh kayak nunggu WINNER comeback gak sih,”

“Oke tau itu lama…. “ jawabku langsung menunduk Kulihat muka Jinhwan masih dengan tatapan kesal.

“Masih kesel? Kan gua dah minta maaf. Traktir deh nih traktir,” kataku merayu Jinhwan

“Bayarin kopi gue yang ini ya,” katanya sambil menunjuk gelas kopinya yang sudah setengah gelas

“Okaay ini aja ka…”

“Sama fish and chips nya belom dateng ,”

“Lah banyak amat. Yaudah deh tapi baikan yaa,” “(mengangguk sambil tersenyum)”

“Oiya, btw kenapa lo mau ketemu gue disini? Biasanya di tempat les doang maunya,”

“Lo tau gak mimpi gue selama ini apa?”

“Jujur nih, engga..” jawab gue sambil menggeleng

“Kan gitu kan katanya sahabat. Jadi mimpi gue itu, gue mau jadi penyanyi besar. Yang dikenal banyak orang. Bukan karena tampang gue yang ganteng yaa, tapi karena suara gue. Gue ngerasa masuk sekolah nyanyi bertahun-tahun gabikin gue lebih dikenal banyak orang…”

“Dikenal kokk..” kataku meyakini

“Siapaa???”

“Temen-temen sekelas di tempat les, guru-guru, sama ahjumma yang jualan tteobokki depan tempat les yang suka lo utangin kan,”

“Seoyung….. garing parah lu belajar dimana sih,”

“Oke lanjut deh….”

“Nih gue pengen mulai dengan hal-hal yang kecil dulu. Contohnya kayak ngecover lagu terus gue upload ke Youtube, atau gak ikut audisi agensi-agensi,” kata Jinhwan dengan semangat

“Bisa tuh ngecover lag uterus upload ke Youtube. Tapi kalo audisi jangan dulu deh. Sekarang udah banyak banget yang audisi tapi ujung-ujungnya jadi member boyband. Lo maunya jadi solois kan?”

“Iya sih tapi kalo gue gak audisi di agensi kapan dong terkenalnya,”

“Santai dulu bentar. Lo harus ada proses dulu buat jadi sukses,”

“Lo mau gak bantuin gue?” kata Jinhwan

“Lo gak suruh gue pun gue dengan senang bantuin lo terus,” jawabku sambil tersenyum dan dibalas senyum oleh Jinhwan.

Fish and chips Jinhwan pun datang juga. Kita berdua pun memakannya sambil membicarakan mengenai mimpi Jinhwan untuk menjadi sukses.

***

Siang ini aku habiskan duduk sambil mendengarkan lagu didalam kelas. Kelas sudah bubar 30 menit yang lalu. Tapi aku sedang tak ingin pulang dulu. Aku sedang berpikir apa yang akan kulakukan untuk mengejar mimpi sahabatku, Jinhwan. Tiba-tiba ada yang menaruh minuman soda diatas mejaku.

“Kok belom pulang?”

“Hah? Eh Donghyuk! Lagi gamau pulang aja hehe lo belom pulang? Btw thank you ya minumannya,” jawabku senang.

Ternyata dia Donghyuk, dia satu sekolah denganku dan Jinhwan tapi dia beda jurusan. Ia lebih mengembangkan bakatnya di bidang alat musik.

“Sama-samaa. Gue temenin yaa,” katanya sambil tersenyum. Ia pun duduk dikursi sampingku dan menaruh gitar disebelahnya yang ia bawa daritadi.

“Lagi nulis apa lo? Kok kayak bingung gitu?” tanya Donghyuk sambil melihat kertas yang kutulis sejak tadi.

“Oh ini? Gatau nih bingung aja hehee. Lo tau gak gimana caranya bikin kita jadi orang yang sukses? Sukses dalam hal nyanyi,”

“Lo mau jadi penyanyi?” tanyanya bingung

“Bukan gue sih, eh gue juga deng. Sahabat gue, dia mau jadi penyanyi terkenal dan gue mau bantu dia. Tapi gatau mau mulai darimana. Kita udah mikir kemaren dan salah satu idenya adalah ngecover lagu terus upload ke Youtube atau audisi,” jawab gue menceritakan rencana Jinhwan

“Hmm.. Kalo kata gue ya udah banyak banget yang audisi di agensi-agensi sekarang. Persaingannya juga makin ketat jadi mungkin susah banget. Apalagi training sama debutnya masih lama banget kalo diitung dari sekarang. Pendapat gue sih gitu ya,” jawab Donghyuk

Ternyata pemikiranku dan Donghyuk sama. Berarti tinggal satu cara lagi yaitu ngecover lagu.

“Bener juga lo yaa. Berarti gue tinggal kasih tau sahabat gue dia gak usah ikut audisi,”

“Emangnya sahabat lo siapa? Sekolah disini?” tanya Donghyuk penasaran

“Iya, Kim Jinhwan namanya. Tau gak?”

“Oooh Jinhwan yang rada kecil itu ya..” kata Donghyuk sedikit tertawa

“Mau bilang pendek aja kok takut sih lo ahhahaa,” kataku tertawa kencang

“Dia suaranya bagus loh. Dia sering main ke kelas gue. Dia suka nyanyi terus diiringin gitar atau piano sama temen sekelas atau gak ya sama gue. Orangnya juga baik kok,”

“Oh ya? Iseng banget ya dia dateng ke kelas lo hahahaa…” kataku masih tertawa

Kriingg kriingg…

Handphone-ku berbunyi. Ternyata telfon dari Jinhwan.

“Sebentar yaa,” kataku ke Donghyuk. Ia membalas mengangguk.

“Halo? Kenapa?”

“Lagi dimana lo? Rumah lo dikunci ya? Gaada yang bukain pintunya,”

“Gue masih di sekolah nih. Sini dong,”

“Yah tau gitu gua ga kerumah lo. Oke gue otw kesana ya,”

Aku pun menutup telfonnya.

“Jinhwan mau kesini?” tanya Donghyuk setelah aku menutup telfon

“Iya, gapapa kan?”

“Untung bawa gitar, biar bisa duet bareng” ledek Donghyuk

“Hahahaa segitunya loo,”

5 menit kemudian, Jinhwan pun masuk kedalam kelas. Ia kaget melihat aku bersama Donghyuk.

“Eh ada lu, dongdong” sapa Jinhwan kepada Donghyuk

“Plis, jangan panggil gue kaya gitu..” kata Donghyuk cemberut

“Oh lo berdua ternyata deket ya kok gue baru tau,” kataku bingung

“Kita kan besties banget kalo udah urusan duet. Ya gak dongdongg?” tanya Jinhwan sambil tersenyum jail ke Donghyuk

“Plis, gue jangan panggil dongdong….” jawab Donghyuk makin cemberut dan disusul tertawaan gue dan Jinhwan.

“Lo berdua disini ngapain?” tanya Jinhwan kepadaku dan Donghyuk. Ia menarik satu kursi dan duduk tepat didepan kita.

“Lagi ngobrol gimana caranya bikin lo terkenal dan sukses. Itu mimpi lo kan?” jawabku kepada Jinhwan

Mendengar hal itu, Jinhwan langsung duduk dengan serius.

“Gue bisa bantu lo kok sebagai teman yang baik,” kata Donghyuk meyakinkan Jinhwan

“Serius lo berdua? Gue aja gak terlalu yakin bisa banget nih sekarang,” jawab Jinhwan dengan nada kecil

“Kok jadi down gitu sih? Gue rela-relain ga merhatiin pelajaran tadi dan pulang telat demi mikir apa yang bisa gue lakuin buat ngeraih mimpi lo itu. Lo nya malah kayak hopeless gini deh,” kataku dengan nada kesal

“Abis gue bener-bener bingung apa yang harus gue lakuin sekarang,” jawab Jinhwan seraya menunduk. Ia benar-benar putus asa kali ini. Padahal ini mimpi besarnya.

“Ini mimpi lo kan? Seharusnya lo dengan semangat dan kerja keras harus bisa raih mimpi lo yang tinggi itu. Emang ga gampang buat raihnya dan butuh proses yang panjang. Tapi kita, gue sama Seoyung, dengan senang hati dan ikhlas bakal bantuin lo kok. Tapi lo nya aja sekarang udah hopeless duluan, kitanya jadi bingung sekarang,” kata Donghyuk. Sepertinya ia ingin benar-benar mewujudkan mimpi temannya itu.

Jinhwan masih duduk depan tatapan kearah kakinya sendiri. Ia sekarang sedang berpikir apa yang bisa ia lakukan untuk mimpinya. Apalagi kedua sahabatnya ini dengan senang akan membantunya.

“Gue tau lo masih mikir kan? Gue ada ide. Gimana kalo lo nyanyi dijalan gitu. Gak ngamen lo nyanyi dengan sukarela. Abis itu baru kita upload video nya ke Youtube. Semoga aja booming karena banyak orang yang suka suara lo,” pendapatku kepada Jinhwan

Jinhwan masih tetap diam pada tempatnya.

“Bener kata Seoyung. Orang jadi banyak yang nonton Youtube lo karena suara lo. Semoga aja ada produser lewat gitu pas lo nyanyi kan lumayan tuh..” sambung Donghyuk percaya diri.

“Iseng banget produser lewat pinggir jalan…” kataku nyeleneh

“Namanya juga takdir, kayak jodoh gitu. Ketemu ditempat yang random banget,” jawab Donghyuk sambil tersenyum jail.

Mendengar pendapat kita, Jinhwan mengangkat kepalanya. Ia menunjukan kata terima kasih yang terlihat dari matanya.

“Makasih ya kalian semua mau bantu gue. Gue juga nyadar. Gue gak boleh langsung cepet putus asa sama mimpi gue. Mungkin aja mimpi gue ini yang terbaik kelak nanti dan gue harus menggapainya dengan usaha. Gue bakal lakuin apa yang kalian bilang tadi. Gue janji!!” kata Jinhwan semangat.

Donghyuk dan aku pun tersenyum bahagia melihat Jinhwan bisa menerima dengan senang ide kita itu.

“Dan gue ada satu ide lagi. Lo berdua juga harus masuk ke video gue! Karena kalian juga harus jadi mimpi kesuksesan gue nantinya!!” lanjut Jinhwan

“HAH?! Kita jugaa??” jawabku dan Donghyuk kaget

Jinhwan menjawabnya dengan senyum

***

Setelah hari itu, kita jadi semakin dekat. Kita jadi sering berkumpul bertiga untuk membicarakan project baru kita. Aku dan Donghyuk pun senang karena Jinhwan terlihat lebih semangat dibanding sebelumnya. Dan rencana kita kali ini adalah...

“Gue bakal jadi vocal 1 ya. Seoyung jadi vocal 2. Dan Donghyuk pegang gitar. Lo juga bisa ambil vocal juga kok nanti. Kita nyanyinya di sekitar Universitas Hongik aja ya. Gue tau disana bakal rame tapi karena ini percobaan pertama kita semoga aja kita bisa narik banyak penonton disana.” kata Jinhwan dengan semangat

Aku dan Donghyuk pun mengangguk tanda mengerti.

“Kita mulai jam 6 sore ya. Hari sabtu besok. Selesainya, tergantung pengunjung disana,” lanjut Jinhwan sambil menulis apa yang ia katakan tadi

“Oh iya, kita nyanyi lagu apa?” tanyaku pada Jinhwan dan Donghyuk

“Eyes Nose Lips nya Taeyang aja gimana? Bagus tuh buat malem-malem nyanyi itu,” kata Donghyuk dengan idenya. Ia suka dengan lagu-lagu ballad.

“Boleh juga tuh. Kita jadiin accoutic yaa,” jawab Jinhwan sambil menulis lagu di kertas tadi

Aku, Donghyuk dan Jinhwan pun latihan menyanyi. Kita sering latihan saat pulang sekolah dikelasku. Kadang aku lupa nada, kadang Donghyuk lupa chordnya atau Jinhwan lupa liriknya. Tapi kita terus giat berusaha untuk mewujudkan mimpi Jinhwan yang kali ini menjadi mimpiku dan mimpi Donghyuk juga. Aku merasa ini menyanyi menjadi salah satu mimpi ku yang kali ini harus aku gapai juga, sama seperti Jinhwan.

Melihat banyak orang menyukai lagu yang aku nyanyikan itu adalah suatu mimpiku kelak di masa depan. Dan juga melihat wajah orang tuaku dengan tatapan bangga bahwa aku bisa menjadi orang yang sukses dan membahagiakan mereka.

Donghyuk juga mempunyai mimpi menjadi seorang gitaris terkenal. Ia ingin bernyanyi bersama fans sambil diiringi gitarnya sendiri.

“Aku ingin seperti Sungha Jung tapi tetap sebagai Donghyuk”

Itu yang sering ia katakan kepada kami akhir-akhir ini. Ia lebih banyak belajar juga sekarang agar bisa lebih baik lagi nantinya.

***

Hari Sabtu pun datang dengan cepat. Sekarang sudah jam setengah 6 sore. Aku, Jinhwan dan Donghyuk sedang beres-beres keperluan kita sangat bernyanyi. Kuharap kita semua berhasil.

Waktu sudah menujukan pukul 5:50, kita sudah tiba di sekitar Universitas Hongik. Disini sudah ramai penuh orang yang sedang menghabiskan malam minggunya. Di setiap sudut jalan pasti kita temukan banyak orang yang bernyanyi dengan suara khas mereka masing-masing. Donghyuk menaruh kamera didepan kita untuk merekam kita saat bernyanyi nanti.

“Kalian siap?” tanya Jinhwan kepadaku dan Donghyuk

“SIAP!!” jawabku dan Donghyuk tersenyum

"SEMANGAAT!!"

Kita pun memainkan lagu pertama, Eyes Nose Lips dari Taeyang

“Mianhae mianhae hajima

Naega chorahaejijanha

Ppalgan yeppeun ipsullo

Eoseo nareul jugigo ga

Naneun gwaenchanha”

Satu persatu penonton datang melihat kita. Ada yang mengambil foto sampai merekam kita saat bernyanyi. Aku senang melihat banyak penonton yang kagum akan suara kita dan hasil kerja keras kita selama ini. Bernyanyi bukan hal yang gampang, butuh perjuangan untuk menjadi penyanyi yang hebat, yang bisa diterima di masyarakat dengan baik. Pengorbanan dan kerja keras juga harus dilewati dengan hati yang ikhlas dan sabar. Mulai sekarang, aku mengetahui hal itu dan akan menjadi lebih baik daripada sebelumnya. Aku juga bangga akan diriku sendiri bahwa ini adalah salah satu proses untuk meraih mimpiku.

Bukan.

Bukan mimpiku saja.

Ini mimpiku,

Mimpi Jinhwan,

Mimpi Donghyuk

Dan mimpi semua orang didunia yang mempunyai mimpi yang sama seperti kami.

Komentar
Nama
Gender
Email
Comment

POPULAR FANFICTION
COPYRIGHT 2019 DREAMERS.ID PUBLISHED BY DREAMERS NETWORK