SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

line official dreamers
facebook dreamers
twitter dreamer
instagram dreamers
youtube dreamers
periscope dreamers
google plus dreamers
LOUNGE
HOW IT WORKS
HOW TO BE DFF OF THE WEEK
TERMS OF USE
CONTACT US
  • Latest
  • Most Viewed
  • Most Loved
  • A-Z
  • My Fanfiction
  • My Subscriptions
  • My Subscribers
  • Create New Fanfiction
Fan Fiction > Girl X Friend

Girl X Friend

Share:
Author : ufimrdyah
Published : 24 Feb 2016, Updated : 24 Feb 2016
Cast : D.O (EXO), Chanyeol (EXO), myself
Tags :
Status : Complete
0 Subscribes |359 Views |0 Loves
Girl X Friend
CHAPTER 1 : Girlfriend / Girl Friend?

“Jadi kesini ga? Gue udah dirumah April nih.”

Begitulah chat-an gue sama dia 3 jam yang lalu. Gaada kabarnya lagi, padahal alesan gue disini ya karena pengen ketemu dia, kangen. Keadaan yang ga memungkinkan buat gue ketemu sama dia dirumah gue atau rumah dia. Gila bahaya.

“Dio jadi kesini ga ra?” Tanya April yang masih focus sama laptopnya.

Sahabat gue yang udah gue kenal lebih dari 3 tahun ini emang yang paling tau tentang hubungan gue sama dio. Dari yang kenapa gue bisa deket sama dio sampe sekarang ini.

“Gatau lah, kesel gue. Ngurusin cewek nya kali.” Jawab gue ketus sambil rebut bungkus oreo yang lagi dipegang April.

Udah hampir menjelang isya, dan Dio pun masih gaada kabar. Sampe akhirnya hp gue pun bunyi tanda chat masuk.

“Sorry banget ra baru ngabarin. Gue gabisa kesana, ada seleksi futsal mendadak nih.”

Ah shit. Gue bener-bener gabisa nahan airmata gue, dan akhirnya netes. Gila gue bela-belain kesini nungguin dia dari siang cuma buat ketemu sama dia, tp dia malah ngebatalin gitu aja.

“Loh loh ra lo kenapa? Eh kok nangis?” Tanya April yang abis balik dari toilet. April langsung ngusap-ngusap punggung gue sembari nenangin.

Gatau kenapa gue rasanya benci banget sama dia, bener-bener gamau ketemu dia lagi, denger kabar dia lagi. Hhh ya gue tau ini rasa yang timbul karena emosi sesaat gue aja. Sering banget gue ngerasain kaya gini, dan akhirnya gue luluh kembali setelah dia dateng ke gue dan minta maaf. Semudah itu gue maafin dia. Ya bisa dibilang mungkin gue emang cewe bodoh yang dengan gampangnya maafin cowo macem dia.

Setelah gue agak tenang, akhirnya gue mutusin buat balik aja. Udah hampir jam setengah 10 juga, gabaik buat cewe pulang selarut itu.

 

Setelah gue sampe dirumah, gue cek hp gue dan ternyata gaada kabar dari dia lagi. Emang sih setelah dia ngebatalin tadi, amat sangat males buat gue jawab. Sampe akhirnya gua ketiduran sampe pagi.

 

*kampus

“Ra, ketemuan tempat biasa ya jam 9.” Begitu kalimat yang dia kirim pagi ini. Dan bener aja gua ceria lagi setelah baca chat itu. Seakan lupa sama yang dia lakuin semalem.

Gue sama dia emang punya tempat rahasia di kampus. Hubungan kita yang terlalu rahasia ini ngebuat kita buat susah ketemu di tempat umum.

Setelah gue sampe di kampus, gue pun langsung ke tempat rahasia itu. Kebetulan gue masih ada kelas siang nanti. Jadi gue masih sempetin buat ketemu dia dulu. 10 menit gue nunggu akhirnya dio pun datang dengan memakai celana jeans dan kaos serta kemeja tanpa dikancing. Yap, gue luluh dengan hal sekecil itu.

“Ra, sorry kemarin bener-bener mendadak banget seleksi nya sumpah deh. Gue aja baru balik setengah 12 an.”

Dio dengan panjang lebar ngejelasin. Gue? Cuma bisa diam terpaku natap dia. Karena muka panik dia emang selalu bikin gua ketawa, lucu.

“Tanpa lo ngomong panjang lebar pun gue udah maafin lo duluan yo.” Kata gue dalam hati.

Setelah pertemuan itu, kita pun langsung pisah buat ngurusin urusan kita masing-masing lagi. Gue pergi ke kelas karena dosen udah dateng, sedangkan dia ada rapat buat acara seminar gitu katanya. Dan kita janjian buat ketemuan di Kokas sore ini. Iya sejauh itu kalo kita pengen jalan. Cari mall yang jauh banget dari kampus, padahal kampus kita di Depok.

 

*skip

Gue hampir lupa kalo sekarang tanggal 23 Februari yang artinya ulang tahun Dio tinggal 4 hari lagi. Yap 27 Februari adalah hari kelahiran Dio dan gue sekarang masih bingung mau ngapain di hari ulang tahunnya. Surprise? Gamungkin. Bakal terjadi perang dunia ketiga kayanya. Udah bisa nebak pasti ya udah ada cewe nya lah yang ngasih surprise buat dia, belum temen-temennya yang kalo disatuin bisa jadi satu RW. Namanya juga aktivis kampus.

Sampe akhirnya gue mutusin buat ga ngasih dia surprise, dan mungkin cuma ngasih dia kado secara diam-diam kerumahnya tanpa sepengetahuan dia.

Setelah gue nyiapin kado, gue pun mulai ngatur strategi gimana dan jam berapa buat gue menyelinap ke rumah dia.

“Yo, besok lo kelas jam berapa?”

“Jam 10 nih, kenapa?”

Gue pun mulai panik. Masalahnya gue juga ada kelas jam 10. Gamungkin gue kerumahnya setelah dia kelas karena biasanya kalo hari sabtu dia langsung balik ke rumah.

“Gapapa, gaada acara apa hari sabtu? Hahaha”

“Ada dong, mau dateng ga?”

“Haha yakali, gak lah.”

“Yah padahal gua berharap nya lo bisa dateng. Acara nya sore kok. Nanti dateng sama Chanyeol aja, kan lo temennya dia juga, kalo ditanya orang-orang bilang aja si Chanyeol gaada temen, jadi ngajak nya lo, gampang kan?”

“Haha segampang itu lo mah ngomong, yang ngelakuin kan gue ya, gatau deh. Liat nanti yaa.”

Gampang banget dia ngomong. Ya kalo cuma kaya gitu mah emang gampang. Nahan sakit gue nya susah, belom kalo ngeliat dia sama cewe nya.

Keesokan harinya gue pun mutusin buat cabut kelas. Gapapa lah sekali-sekali buat orang yang disayang. Gue pun ke rumah Dio dianter sama April, karena emang cuma April yang tau hubungan gue sama Dio sampe akar-akarnya.

“Pagi tante, aku Maura temennya Dio.”

“Ehiya pagi, yah tapi Dio nya lagi di kampus, gimana dong?”

“Eh gapapa kok tante, justru karena Dio nya lagi dikampus makanya aku kesini. Aku cuma mau titip ini buat Dio, ditaro aja ya tan dikamarnya, kalo dia nanya bilang aja dari temennya gitu hehe.” Jawab gue sambil ngasih kota biru berukuran agak besar itu.

Setelah itu gue langsung pamit pulang dan gamungkin juga gue lama-lama dirumahnya karena takut Dio ataupun cewe nya keburu dateng.

 

Sekitar jam 11 malem Dio pun ngechat gue karena gue udah tidur jadi ga gue langsung bales dan baru gue baca pagi.

“Sumpah lo kenapa ngasih kado ke rumah ga bilang-bilang dulu, ah kaco banget parah.”

Gue pun langsung heran kenapa dia ngechat kaya gitu, atau jangan-jangan kado gue ketauan sama cewenya? Omg.

“Ya namanya juga surprise, emang kenapa sih? Eh tapi suka ga? Gue nyari nya susah loh.”

Gue ngasih dia snapback yang udah dia idam-idamin dari dulu.

“Btw suka kok. Makasih ya hehe. Eh lo tau gasih Dita tau kado dari lo. Sumpah gua bodoh banget, jadi pas gue sampe rumah, nyokap langsung ngasih kado nya..............”

Dia pun ceritain panjang lebar kejadian semalem. Intinya dia ngejelasin ke cewenya kalo gue sama dia itu emang udah temenan lama, dan gue ngasih kado ke dia itu cuma karena balesan aja dulu dia pernah nolongin gue. Gila hebat banget alesannya, main rapi banget dia.

Dan yang gue pikirin sekarang adalah apa yang bakal cewenya lakuin kalo gue ketemu nanti di kampus. Karena gue sama Dita emang yang notabene nya temen satu jurusan. Bakal ngejelasin apa gue nanti? Akhirnya gue pun udah atur strategi dan memperkirakan pertanyaan apa aja yang bakal dia tanya ke gue dan jawaban apa aja yang bakal gue jawab. Gaboleh salah ngomog, karena bakal bahaya.

 

Dan bener aja, 2 hari kemudian gue dan Dita ga sengaja papasan di kantin kampus. Dia pun langsung ngajak gue ngobrol dan gamungkin gue tolak. Dengan sekuat tenaga gue pun mejawab pertanyaannya satu persatu, gila kaya wawancara ngelamar kerja inisih.

“Ehiya kok lo gabilang sih kalo temenan sama Dio?.” Apa yang gue perkirakan bener kan, dia introgasi gue.

“Gue tuh pengen ngomong sama lo lupa terus astaga, ga sih cuma temenan biasa aja, gue kenal dia juga ga sengaja dia temennya temen gue gitu.”

“Oalah gitu, kok lo bisa ngasih kado kerumah nya gitu? Maksudnya kenapa ga dikampus gitu?” dengan nada asik dia pun ngelanjutin pertanyaannya.

“Jadi dia tuh emang pernah nolongin gue gitukan, trus gue bingung ngebalesnya pake apa. Kebetulan dia ulang tahun, akhirnya gue inisiatif ngasih dia kado gitu. Tadinya emang mau ngasih di kampus, cuma ternyata gue hari itu harus buru-buru balik ke Bandung, jadi gue kerumahnya aja. Soalnya kalo ngasih telat gaenak hehe.”

“Eh gapapa kan kalo gue ngasih kado ke cowo lo gitu, apa lo cemburu lagi jangan-jangan? Tambah gue lagi.

“Gapapa lah gapapa banget gila. Gue cuma pengen tau aja, gue kepoan soalnya haha.”

Setelah hampir 20 menitan gue ngobrol sama dia, akhirnya dia pun langsung pergi. Gue pun langsung bernafas lega, gila setegang ini. Sidang skripsi tegangnya kaya gini ga ya? Apa parahan ini? Gue pun langsung bertanya-tanya gajelas dalam hati.

 

Setelah kejadian itu, gue pun langsung membatasi ketemuan gue sama Dio. Yang tadinya kita sering banget ketemuan di tempat rahasia itu, kita jadi jarang ketemu lagi, bahkan udah gapernah. Chat an pun juga dibatasi, cuma malem aja setelah dia udah sampe rumah. Gue juga udah gaberani chat dia duluan karena takut dia lagi sama cewenya.

Hubungan kita pun masih terus berlanjut sampe 10 bulan setelahnya. Sampe akhirnya gue mikir, gamungkin terus-terusan ngejalanin hubungan kaya gini karena disini gue yang sakit, dan dia pun gaada kemauan buat milih antara gue atau Dita. Karena seharusnya seorang cowo harus nentuin pilihannya, gabisa kaya gini.

Gue sama dia sepakat buat ga nerusin hubungan ini. Tadi nya dia ga terima, cuma gue jelasin panjang lebar resiko apa aja yang bakal terjadi, dan akhirnya dia pun nerima. Gue juga udah berumur, dan udah saatnya gue mulai mencari pemimpin gue nanti. Menurut gue, dia gapantes buat ngambil posisi itu karena untuk hal kecil kaya gitu aja dia gabisa nentuin. Gue yakin suatu saat pasti ada balasannya buat orang macem dia. Gue bukan tipe orang pendendam, tapi ya gue berharap dengan kejadian kaya gini bisa bikin dia buat lebih menghargai cewe lagi.

1 tahun setelahnya, gue dapet kabar kalo dia bakal married sama Dita. Gue pun ikut seneng karena akhirnya dia sadar juga.

 

END.

 

Komentar
Nama
Gender
Email
Comment

tami
Rabu, 24/02/2016 15:47
0
wah bad boy bgt d.o
POPULAR FANFICTION
COPYRIGHT 2019 DREAMERS.ID PUBLISHED BY DREAMERS NETWORK